Mengorat Abang Macho Di MUAZFARIS.COM

Saturday, July 24, 2010

Cerita Padang Pasir

Terkelip-kelip matanya. Cuaca pada hari ini panasnya luar biasa. Tambahan pula dengan rebut pasir yang sedang melanda. Penduduk Tanta sudah tidak keluar dari rumah. Tingkap dan pintu rumah masing-masing sudah ditutup rapat-rapat supaya bahang di luar tidak dapat menyerbu masuk. Siapa yang keluar pada cuaca sebegini semestinya gila atau sememangnya ada urusan yang amat penting dan tidak dapat ditangguhkan. Namun semua ini mesti aku lawan. Ada benda yang amat penting dan tidak dapat ditangguhkan.


Lantas aku menyarung baju yang ala kadar tetapi bersih dan kemas. Sesegera mungkin aku bersiap supaya aku dapat tiba pada watunya. Aku tidak mahu lewat. Aku mahu menunjukkan sikap aku yang sememangnya bersungguh-sungguh dalam mengejar ilmu. Botol air masak yang berada di atas meja ruang tamu itu aku capai dan masukkan kedalam beg galasku. Buka sahaja pintu apartmen aku terus aku menyarung cermit mata hitam. Rebut pasir sedang melanda dan siapa yang tidak memakai apa-apa pelindung mata maka itu hanya menempah pedihnya mata dimasuki pasir bumi subur ini.


Aku tiba pada masanya. Nasib baik, kalau tidak pasti aku akan dimarahi dan tidak disenangi oleh Sheikh Abdullah. Ruang solat masjid itu sudah sesak dipenuhi oleh anak-anak murid Sheikh Abdullah. Merak yang menuntut ilmu dengan sheikh Abdullah bukan calang-calang orang. Boleh kira kesemuanya ulama-ulama besar di bumi subur ini. Anak murid yang menuntut pada guru yang hebat maka hasilnya juga hebat. Aku rasakan akulah yang paling jahil di antara manusia-manusia yang sedang memenuhi Masjid Umar ini.


Hebatnya dan tingginya ilmu Sheikh Abdullah memang diakui oleh seluruh ulama seluruh dunia. Tiga generasi anak muridnya kesemuanya digelarkan Sheikh. Ini bermaksud anak murid kepada anak muridnya juga akan mendapat gelaran Sheikh oleh masyarakat sekeliling walaupun dia tidak bertalqi ilmu secara terus dari Sheikh Abdullah. Gelaran Sheikh bukanlah gelaran yang biasa tetapi ia merupakan sanjungan pada seseornag yang mempunyai banyak pengalaman dan luasnya ilmu dia. Inilah bukti kehebatan ilmunya yang turun kepada orang-orang yang menuntut darinya dengan ikhlas. Aku berasa amat beruntung kerana dapat tergolong antara anak muridnya. Alhamdulillah…


Tahun ini merupkan tahun terakhir aku di bumi subur ini. Pasti akanku rindu setiap detik di bumi ilmu ini. Sepanjang pengajian aku di bumi ini pelbagai-bagai ilmu aku dapat. Tidak kurang juga dengan warna warni pengalaman yang terus mencorak kehidupan aku. Suasana ilmu di sini tiada di Negara aku. Di sini orang berebut-rebut untuk menuntut ilmu dan membuat kebaikan. Di Negara aku remaja sebaya aku masih lagi seronok dibuai mimpi. Lalai,lalai dan terus lalai. Inilah tahun keenam yang juga merupakan tahun terakhir aku di sini. Sebak hati bila memikirkannya.


“ Adam, ana rasa sebelum ana nak pulang ke tanah air ana, ana nak pergi mengerjakan haji dan umrah dulu. Apa pendapat anta?” Aku menyatakan hajat aku kepada teman baik aku,Adam. Dia merupakan orang arab dari Madinah. Sepanjang aku berada di sini dialah teman paling rapat dengan aku. Sebenarnya sudah lama aku berhajat untuk pergi menunaikan haji dan umrah di Mekkah tapi idea aku pada kali ini agak istimewa.


"Kita buat rombongan haji kita sendiri. Kita pergi dengan Sheikh Abdullah sekali. Ana teringin nak belanja dia pergi haji memandangkan ni tahun terakhir ana. Ana rancang kita bulan depan. Lepas asar ni anta teman ana jumpa sheikh Abdullah untuk menyatakan hajat ana ni tau.” Suasana di dalam masjid sunyi. Ramai manusia di dalamnya tetapi semua sedang buat kerja masing-masing. Aku dan Adam sedang berada di penjuru belah kanan masjid. Adam setuju untuk menemani aku petang ini. Aku terus menyelak muka surat al-quran pada muka surat yang aku berhenti tadi. Ayat-ayat suci itu terus bergema di setiap pelosok Masjid Umar.


Aku amat terharu dan gembira apabila Sheikh Abdullah bersetuju dengan cadangan aku tetang rombongan haji itu. Memang rezeki kerana pada waktu itu sheikh tiada apa-apa agenda dan dia dapat menyertai kami.
Sepuluh buah kereta kelihatan konvoi bersama. Yang mengetuai konvoi ini ialah Umar iaitu senior kami. Sheikh Abdullah berada di dalam sebuah kereta Toyota model 60-an yang berada pada kedudukan yang keempat dari hadapan. Kami menganggar kami akan tiba ke tanah suci dalam masa 10 hari. Perjalanan kami ini amatlah bernilai kerana kami dapat bersama-sama musafir bersama sheikh Abdullah. Setiap kali berhenti untuk menghilangkan penat lelah dan mengisi perut pasti akan dituruti dengan pengisian rohani.


Pertama kali aku mengadap ka’abah membuatkan aku terus hilang dari alam nyata. Tiada kata yang mampu membawa erti rasa perasaan ini. Damai. Aman. Bahagia. Segala-galanya di situ.” Ya-Allah, janganlah Engkau palingkan aku dari-Mu setelah engkau memberi hidayah kepadaku. Bahagianya hidup aku berada dalam dakapan kasih sayang-Mu. Aku tidak mahu kehilangan nikmat ini buat selamanya. Berikan lah hidayah kepada orang di sekeliling aku dan mereka yang aku kasihi dan tetapkanlah iman itu dalam hati kami semua Ya-Allah.” Aku boleh katakan bahawa setiap saat aku di sana tiada henti aku menitiskan air mata. air mata taubat, air mata insaf, air mata gembira. Disinilah pelbagai jenis air mata yang pelbagai makna menitis membasahi bumi. Nikmat iman itu sungguh dirasai…


Kami menetap di tanah suci itu selama 40 hari. Pelbagai aktiviti dan amal kami telah lakukan di sana. Seperti biasa, dimana ada disitu membawa manfaat. Seperti hujan. Sheikh Abdullah tidak pernah lepas dari perhatian umat manusia di tanah suci. Walaupun hanya berkunjung sebentar namun telah mendapat jemputan untuk memenuhi majlis-majlis ilmu di sekitar tanah haram. Kami anak-anak murid dia tidak pernah melepaskan peluang untuk turut mengikuti memenuhi panggilan itu. Terus menyeluk ilmu dari gudang ilmu.


Selesai ibadah dan urusan kami di Mekkah. Kami masing-masing perlu pulang segera ke tanah subur mesir untuk urusan masing-masing. Seperti sebelumnya kami pulang bersama,konvoi. Aku terasa amat berat sebenarnya untuk menonggalkan tanah arab. Siapa yang rasa gembira meninggalkan tanah haram ini. Setiap insan yang pernah datang ke sini pasti akan merinduinya. Keyakinan pada Allah kian menebal dan terus bertekad untuk mengabdikan diri pada-Nya selamanya. Semua pulang dengan perasaan seorang hamba yang hebat. Hidup untuk Dia.


Dalam perjalan pulang itu kami telah melalui sebuah perkampungan arab kristian. Kampung itu sungguh cantik namun sayangnya hidayah Allah tidak turun di situ kerana hakikatnya cantik diluar namun isi kesemuanya kufur pada Dia.”Ya-Allah Engkau turunkanlah kasih sayang dan hidayahmu pada mereka yang tidak mengerti ini.” Hanya itu yang aku mampu lakukan. Mohon Dia perkenankan permintaanku.


Tiba-tiba kelihatan seorang tua keluar dari rumahnya dan pergi ke halaman belakang rumahnya. Di situ terdapat sebuah kandang babi. Orang tua tersebut meluru ke arah kandang itu lantas memberi makan babi-babi peliharaannya itu. Peristiwa itu telah dilihat oleh kami dan juga Sheikh Abdullah. Tiba-tiba Sheikh Abdullah bersuara,
“Ya-Allah, betapa hinanya orang tua itu. Sudahlah syirik dan kufur kepada-Mu bahkan dalam masa yang sama sedang memberi makan pada babi peliharaannya..” Sheikh Abdullah tiba-tiba bersuara. Mukanya tergambar sedikit kekesalan atas peristiwa yang sedang berlaku dihadapan kami semua itu. Lantas kami semua berdoa sendiri di dalam hati agar di jauhkan dari perkara tersebut berlaku ke atas kami.


Sesaat kami terus sambung perjalan kami tiba-tiba Sheikh Abdullah berhenti. Kelihatan seorang gadis yang amt jelita baru keluar dari rumahnya. Rupa gadis itu amat cantik dan anggun. Sesiapa sahaja yang melihatnya pasti akan tertawan dan jatuh cinta.”Demi Allah aku tidak pernah melihat ciptaan-Nya yang seindah ini.” Kata-kata itu terpacul secara spontan dari mulut sheikh Abdullah. Anak- anajk muridnya terdiam kehairanan. Kami mengajak Sheikh untuk terus menyambung perjalanan. Dia menolak.” Antum semua balklah dahulu. Saya ingin mnyelesaikan urusan saya terlebih dahulu. Kami hanya menuruti perintah Sheikh Abdullah.


Sheikh terus menuju kea rah gadis jelitawan tersebut. Tanpa berfikir panjang “ Demi Allah aku sudah terpikat dengan engkau. Sudikah engkau mengahwini aku?” Gadis itu agak terkejut.” Kalu benar niat kamu itu ayuh bertemu dengan bapaku dan kita berbincang dengannya. Sheikh Abdullah bersetuju dan terus mengikut langkah gadis di hadapannya itu. Rupa-rupanya orang tua yang sedang memberi makan kepada babi sebentar tadi merupakan bapa gadis tersebut.


“ Saya ingin mengahwini anak encik. Izinkan saya.” Orang tua itu tenang. Wajahnya sekarang sedang bertentangan dengan sheikh Abdullah.” Aku akan bersetuju dengan dua syarat. Jika engkau bersetuju dengan syarat ini maka aku pun akan bersetuu untuk mengahwinkan anak aku dengan engkau.” “ Katakanlah sahaja syaratmu itu.”


“ Yang pertama kamu harus mengetahui bahawa kami semua beragama kristian. Sekiranya engkau benar mahu mengahwini anak aku maka kamu perlu memasuki agama kami.” Tanpa berfikir Sheikh tersebut bersetuju. Maka murtadlah Sheikh Abdullah dari agama islam.


“ Yang kedua ialah selepas engkau mengahwini anakku maka engkau perlu menggantikan tempat aku untuk memberi makan kepada babi-babi peliharaan kami setiap hari.” Sedangkan keluar dari agama islam dia persetujui sudah pasti syarat kedua ini akan juga Sheikh Abdullah setuju. Maka berkahwinlah gadis tersebut dengan Sheikh Abdullah. Tersungkur seorang ulama besar di bawah kaki seorang wanita kristian.


Pemergian Sheikh Abdullah yang begitu lama amat membimbangkan anak-anak muridnya. Setela hsepurnama berlalu kami mengambil keputusan untuk pergi ke perkampungan kristian itu semula. Kami amat terkejut apabila mendapati pada pagi hari itu sheikh Abdullah keluar dan dia yang memberi babi-babi itu makan. Semua anak-murid terkesima apabila melihat peristiwa itu. Masing-masing tertanya-tanya apakah yang sedang berlaku.


Kami terus berjalan menuju sheikh Abdullah. Kelihatan mukanya pada ketika itu tidak gembira dan tidak berseri seperti biasa. Hilang cahaya iman yang sebelum ini menjadi make-up hariannya. “Sheikh, apa yang sudah berlaku sebenarnya?” salah seorang dari kami bertanya kepada Sheikh Abdullah. Kami semua sudah tidak dapat menahan sebak di dada. Setiap orang sudah menitiskan air mata masing-masing. Takutkan azab Allah. Minta jauh dari malapetaka sebegini.


“ Ucapkan semula syahadat itu. Kembalilah kepada Islam. Bertaubatlah Sheikh.” Kami terus merayu dan mengajak sheikh Abdullah supaya kembali kepada pangkuan rahmat Allah. Pagi itu merupakan hari yang paling teruk dalam hidup aku. Guru aku yang juga merupakan ulama besar yang terkenal telah murtad dari islam dan memberi makan kepada babi. Peristiwa ini berlaku secara langsung di hadapan saya. Ya Allah…


“ Aku ingin kembali kepada islam tetap aku tidak boleh…” itu sahaja yang mampu keluar dari mulut Sheikh Abdullah. Mukanya penuh dengan kekesalan. Para muridnya terus tertanya-tanya mengapa tidak boleh. Barangkali hidayah allah itu sudah jauh lari dari hati guru mereka. “ Ya-Allah, engkaulah yang maha penyayang. Berila hidayah kepada guru kami ini. Kami merayu pada-Mu. Ya-Fattah engkau bukakanlah kembali pintu hatinya.” Bersungguh-sungguh mereka berdoa setelah selesai mendirikan solat hajat bersama. Pedih mata memandang lagi perit hati merasa.


Setelah setahun berlalu, kami kembali kepada perkampungan itu untuk melihat keadaan sheikh Abdullah. Kami tidak dapat menangkap kelibat sheikh Abdullah pada pagi itu. Pada kebiasaannya beliau akan memberi makan kepada babi-babi di belakang rumah nya pada waktu sebegini. Dia tidak ada lagi di situ. Tiba-tiba, “ Assalamualaikum..” kedengaran salam dari arah belakang kami. Apabila kami berpaling, kelihatan sheikh Abdullah sedang berada di belakang kami. Dialah yang telah memberi salam seketika tadi. Kami berasa amat gembira kerana beritanya bahawa Sheikh Abdullah sudah kembali kepada Islam.


“Allahuakbar.. Allahuakbar..Allahuakbar…” Takbir bergema dengan kuat. Suara takbir itu tersebar ke seluruh kampung itu. Kami berpeluk-pelukan tanda syukur pada yang Esa. Lantas kami semua sujud meletakkan kepala pada tanah tanda syurur. Memang benar hidayah itu milik Dia. Tidak kira siapa Dia mampu untuk menarik nikmat terbesar itu.
“Ya-allah, engkaulah yang memegang hati-hati kami. Maka tetapkanlah hati kami padu-Mu, agama-Mu, ketaatan pada-Mu dan atas jalan dakwahmu.” Amin……

Moral of this story…
1) Jangan pandang hina kepada sesiapapun walaupun seorang kafir musyrik. Allah akan menghina dia kembali.
2) Sentiasa doakanhidayah kepada diri sendiri dan orang lain.
3) Hidayah itu memang milik Allah.
4) Allah itu maha penyayang.


p/s: cerita ini diambil dari kisah benar Cuma ditukarkan kepada versi cerpen dan watak di dalam cerpen ini tiada kaitan dengan sesiapa. Rekaa semata-mata. Pengajaran itu yang penting.=)

3 comments:

amad said...

cerita in kisah benar tapi rekaan semata-mata?

bellar0ssa said...

yaAllah. sebenarnyakan.. niat si sheikh tu tukar agama mahu membawa kembali keluarga perempuan tu masuk Islam atau dia memang niat mahu mengahwini si gadis? at the end.. family si gadis pon masuk Islam ke?


tq share.. cite yang menarik dan penuh teladan.. aku suka baca.

FAHMI said...

dia memang nak kawen ngn gadis tu..lawa sangat punya pasal..haha..last2 family tu xmasok islam pon..die je kembali pada islam.. tq baca..teruskan membaca blog saya..=)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...