Mengorat Abang Macho Di MUAZFARIS.COM

Saturday, July 30, 2011

Sabarlah Sayangku...


Sayangku..

Terujinya kamu bukan dengan tujuan yang kosong. Bukan ujian itu datang untuk merobohkan nilai insani yang wujud dalam dirimu. Bukan ujian itu hadir sebagai angin yang menyapa untuk melemahkan kamu. Terbaring kelemahan tertunduk kekalahan. Tewas pada ujian.


Sayangku...

Pasti sudah mati dalam kekufuran penduduk Taif kala ini jika sabar itu tidak pernah wujud dalam kamus hidup seorang mukmin. Batu bukan tempatnya pada tubuh insan mulia. Darah itu mengalir hangat seluruh badan. Tetapi dia sabar dan berdoa pada tuhan. Selamat dan berbahagialah hidup mereka dalam iman berkat sabarnya insan hamba tuhan. Kagum bukan?

Sayangku...

Adakah sesuai jika aku ambil ibu kepada Ismail untuk kita belajar dari dia bersama? Aku teruja bila sampainya kisah dia pada pengetahuanku. Benarkah wujud insan setabah itu. Ujian itu langsung tidak menundukkan dia kepada perkataan putus asa. Tidak pula dia lari namun dia tempuhi. Ini semua kerna dia yakin pada kekasihnya Ilahi.

Sayangku...

Adakala perkara yang kita suka selesa itu tidak baik untuk kita. Adakalanya juga benda yang kita takuti, benci, geruni itu indah pada hakikatnya. Bukan ini aku mereka bicara. Ini bicara tuhan kita. Siapa suka hidup penuh dengan duri disepanjang jalan bukan? Namun aku berani kata jika duri itu hadir bersama sabar, alangkah indahnya perjalanan kita. Manis dan bahagia bersama menuju syurga Dia.

Sayangku...

Aku tersentak. Mana mungkin hasil kehadiran ujian-ujian itu mendidik engkau jadi sebegitu. Bukan itu matlamat ujian itu kunjung tiba. Tuhan tidak berkehendak hasilnya begitu. Dia mahu engkau hadapi dengan tabah dan kuat. Biar kamu betul-betul kuat. Perjalanan hambanya itu masih jauh. Dia tahu.


Sayangku..

Aku tidak sanggup melihat ujian itu membunuh perasaanmu. Bila mana engkau katakan sudah tidak berperasaan untuk hadapi semua ini aku agak kecewa. Mungkin itu hanya ungkapan pada lisanmu sahaja namun pada hatimu penuh tekad untuk hadapi semua ini dengan azam yang tinggi.


Sayangku...

Ungkapan 'heartless' jangan sekali engkau sematkan dalam jiwa dan perasaan. Ujian itu bukan untuk itu. Turunnya ujian itu dari tuhan agar engkau lebih berperasaan. Maka bertambah tajam nalurimu. Semakin mendalam perasaanmu. Hatimu akan lebih peka dan celik.Pengamatanmu pada kehidupan lebih matang dan saksama.


Sayangku...

Perjalan ini aku yakin sangat jauh dan panjang. Engkau pun sedia maklum. Ayuh kita terima ujian-ujian ini dengan penuh bijaksana, Biar kita membesar dengan matang. Ayuh kita menjadi insan yang punya nilai kesabaran yang tinggi dalam diri. Ini semua dalam rangka kita berubudiyyah kepada yang Esa. Boleh sayangku? Aku yakin engkau sudi menemaniku dalam perjalan ini. Engkau pun akan ku bersamamu dalam perjalanan ini.


~Hand in Hand~

Dari Hati Fahmi

12.34 am

Yiruma-Kiss the Rain


p/s: Ini pesanan untuk semua orang di luar sana. Ini bukan surat cinta. Haha..Ini pesanan buat penulis blog juga. Kita hidup untuk diuji maka bersedialah.=)

Iklan Fahmi: Siapa nak iPad tekan SINI. Mana tahu ada rezeki,cuba la...

7 comments:

cik AF said...

Kita hidup utk diuji.

sebab tu kan ada exam? ahaha
baru dapat jawapannye.


saya masih konpius dgn umur anda.
tapi takpe, saya rasa anda lebih tue daripada saya.

lol. haha. nice entry :)

FAHMI said...

cik AF: sebab tu ada spm ke?haha

saya masih muda.jgn konfius2.harap maklum.haha

AesyaZealous said...

thanks sayang! XD

missxidi said...

alahai bagus nyer pakwe wat entry cmni...kan best kalo pakwe kiter pon wat entry cmni =)

azlanmatt said...

n3 yg penuh makna...byk yg tersirat dlmnyer...terbaik bro..

FAHMI said...

missxidi: Fahmi tidak ada makwe ye.haha

Azlanmatt: Tersirat tu tak ramai dapat bro..huu

Aesya:aku tumbuk kang!!haha.gle

✿ cik pieQa ✿ said...

how sweet ! :)

hidup memang penuh ujian. tapi Allah dh tentukan stiap ujian yang diberi, setimpal dgn kemampuan kita, tak akan pernah lebih dr tahap kemampuan kita kan :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...