Mengorat Abang Macho Di MUAZFARIS.COM

Tuesday, June 7, 2011

JOM TULIS CERPEN


Aku rasa nak join contest tiba-tiba. Angin apa menyerang aku tak tahu. Tapi untuk pengetahuan, ni la kali pertama aku join apa-apa contest. Haha..sebab hadiah dia macam best kot..Sapa nak join boleh tekan gambar SINI. p/s: jgn join la weyh,nanti aku kalah. Haha..

Korang baca sampai habis tau. Pastu komen banyak-banyak dan like. share ke seluruh alam. Biar nampak gaya macam cerpen aku terbaik. Menang hadiah satera mana-mana. Hahaha..Support la aku sikit. Tak banyak sikit pun aku hargai...(ayat mintak penampar)


Pagi ini sungguh damai dan sedikit hangat. Mentari muncul membawa hangat yang membawa rahmat. Awan di langit tidaklah terlalu tebal tetapi hanya sekadarnya.
Angin penghujung musim sejuk terus membelai lembut pipi aku. Tidaklah terlalu sejuk jika nak dibandingkan dengan angin2 yang sudah menyapa tubuh aku sepanjang
musim sejuk tahun ini. Cuma pada hari ini nyaman angin itu sedikit istimewa dengan pancaran cahaya hangat dari sang mentari. Cahaya matahari itu menyapa sambil
membawa mesej kasih sayang dari penciptanya. Cukup selasa pagi ini. Kelihatan rahmat pagi ini turut juga dirasai oleh penduduk tempatan disini. Mereka sudah mula
menukar style pemakaian mereka. Dari elok seluruh tubuh dibalut kemas tanpa mendedahkan mana-mana bahagian terus kepada tersembul sana dan sini. Mungkin mata akan lebih selesa jika berada di musim sejuk berbanding musim lain. Apakan daya itulah kehidupan mereka yang berkulit putih berbahasa inggeris di sini.


Aku masih duduk di bangku yang bertentangan dengan kedai charity Porthwood. Mataku terus memerhati jalan yang kini mulai sibuk. Kadang-kadang melakukan rutin sebegini dinegara orang memang seronok kerana kita dapat belajar budaya orang tetapi kadang-kadang bahaya juga kerana tanpa diduga rindu pada tanah air turut akan menyerang.

"Bea, im already fed up with my work. baby rase nak berhijrah la. kita bina kehidupan yang lebih seronok. we start it again." aku merungut manja pada hubby kesayangan aku. Harap dia memahami keadaan aku. Stress sangat memandangkan keadaan suasana kerja aku sekarang yang memang teruk. Sudah hampir 5 tahun aku bekerja di sini namun masih tidak mendapat status tetap tapi terus menerus hidup dalam kepompong kontrak. Kontrak dan terus kontrak. Gelap masa depan dan tiada jaminan.vNak cakap aku ni tidak berkelayakan untuk mendapt jawatan tetap itu,aku sudah ada master. Mungkin inilah suratan hidupku yang sudah termaktub untuk aku terus tabah laluinya.

”Happy birthday to you, happy birthday to you, happy birthday to bella, happybirthday to you..” hampir hilang jantung aku luruh atas lantai porch hari tu. Mengikut penelitian aku selipar yang tersusun kemas di porch hanya ada satu iaitu bibik aku yang punya. Sekali masuk penuh satu rumah buat surprise kat aku. Memang tidak dijangka langsung. Rupa-rupanya hari ni birthday aku. Haru sungguh sampai hari lahir diri sendiri lupa. Inilah bahana kerja yang menggila kat pejabat sana. Kerja bertimbun macam apa je tapi status tetap masih tak bagi. Kejam.

”Bella, happy birthday. We always pray the best for you. Anything happen in our life ada hikmahnya. Kalau kita diuji dengan kesusahan mesti nanti ada sahaja kesenangan yang datang. He knows best. We always with you.” My abang kesayangan wish birthday kat aku dengan nasihat penguatnya. Dia menjadi salah satu sumber aspirasi dalam hidup aku. Walaupun kami pernah kehilangan kakak ipar pertama iaitu isterinya dalam satu kemalangan jalan raya beberapa tahun lalu namun dia tempuhi dengan penuh tabah. Kuat sunguh abang aku ni. Aku baru diuji dengan ujian yang tidak seberapa ini pun sudah merungut macam ditimpa bala dahsyat. Bella oh bella.

Memang aku akui kehidupan aku sungguh warna warni. Aku mempunyai keluarga yang sangat bahagia. Tiada perkataan yang mampu untuk mengungkap dan mengangkat makna bahagia sebenar dalam keluarga aku. Setiap ujian yang datang terus mengikat dan merapatkan kami bersama. Wahai semua penduduk bumi, aku ada satu family yang wonderful and awesome. Selain itu aku ada seorang pendamping dan teman hidup yang sentiasa cheer up my life,my beloved hubby. Dialah yang bersama aku dalam apa-apa episode perjalanan hidup aku. My hubby comel, handsome, walaupun sedikit tembam tapi dialah yang paling hangat. Bak kata Taylor lautner kat Robet pattinson, ‘one thing u need to know is im hotter than you.” Itulah hubby aku,bukan setakat hotter tapi the hottest.haha..

Kebahagian inilah yang seringkali aku pertimbangkan. Sekiranya aku membuat penghijrahan ini,adakah aku akan hilang semua benda ini. Memang satu percaturan yang amat besar dalam perjalanan hidup aku ini.

“Bea, I dah tak tahan sangat, telinga ni dah panas sangat. Apatah lagi dengan hati ni bea. Sakit yang amat bila makcik-makcik kat luar sana sibuk dengan hal kita ini.” Aku sudah tidak tahan. Memang petang itu air mata aku mengalir laju deras menuruni pipi. Bukan buat kali pertama tetapi dah banyak kali, cuma pada hari ini amat-amatlah sakit.
Rasa macam nak lari ke ceruk-ceruk bumi ni dan bertapa. Lari dari dunia yang menyakitkan. Tengah hari tadi ada sedikit majlis di rumah aku dah ramai kawan-kawan mak aku hadir. Seperti biasa soalan yang menghantui aku adalah ‘bila kamu nak dapat anak ni ?’ Memang soalan nampaknya macam biasa tapi bagi aku ini memang satu penyiksaan jiwa dan raga. Kalau dah belum sampai masa dan rezeki nak buat macam mana. Pakailah teknologi macam mana pun memang tetap tak akan dapat anak. Faham ???!!

Ini lagi satu perkara yang menguatkan lagi tekad aku untuk berhijrah. Tiada siapa yang tahu tentang niat dan perancangan aku ini melainkan my hubby. Kami dah berbincang tentang perkara ini lama dahulu semenjak banyak masalah yang timbul ketika mengharungi kehidupan berumah tangga kami. Bukan masalah keretakan rumah tangga tapi masalah orang sekeliling yang menjadi masalah dalam hidup kami.

” Ya-Allah, engkau berilah kekuatan pada kami dan berilah petunjuk yang terbaik dalam mencari jalan keluar bagi semua masalah yang membelenggu hidup kami” Doa yang tidak pernah aku lupa bukan sahaja pada saat berteleku dalam telekung tetapi setiap masa. Kini aku sudah yakin dan bertekad untuk menyusun langkah aku ini dalam selangkah maju dalam episod kehidupan aku ni.

”Mama, kami dah bertekad akan berhijrah. Kami nak bina kehidupan baru kat sana. Mama redha kan?” My hubby dah membentangkan cadangan usul pada pagi itu dengan penuh yakin dan baik. Memang ada gaya seorang perdana menteri yang berjaya membentangkan usul di parlimen. Usul kita pada pagi ini ialah:
’KAMI PERLU BERHIJRAH KE UNITED KINGDOM’

Setelah beberapa lama berbincang dengan mama, mama hampir setuju tetapi agak keberatan untuk melepaskan kami. Maka sidang pada hari itu terus ditangguhkan dan akan dibincangkan dengan lebih serius dengan kehadiran seluruh ahli parlimen.

Aku sebenarnya amat berat untuk membuat keputusan ini memandangkan akan meninggalkan mama. Mama baru sahaja kehilangan abah dua tahun lepas dan sekarang mama bakal kehilangan kami. Bukan kehilangan abadi tetapi kehilangan sementara sahaja. Abah pergi meninggalkan kami apabila terlibat dalam kemalangan jalan raya. Abang long iaitu abang ipar pertama aku turut terkorban bersama. Inilah antara perkara yang aku pertimbangkan. Emosi mama yang aku titik beratkan. Aku takuti pemergian aku ini akan memburukkan lagi keadaan mama.

” Jaga diri kamu elok-elok kat negara orang nanti.”

” Islam tetap pegangan utama dalam kehidupan.”

” Kakak selalu-selalulah telefon kami kat sini tau.”

” Baiklah semua, insyaallah bella tak akan lupa semua pesanan ni. Yang penting ialah doa dari korang semua.” Aku terus mengucup lembut dahi mama. Semoga pemergian aku ni penuh keberkatan dan diiringi keredhaan ibu tercinta.

Malam tu KLIA banjir. Kesian kat makcik yang mop lantai kena buat extra kerja. Adegan-adegan sedih pun berlaku dimana kaum hawa menangis berpeluk-pelukan manakala seperti biasa kaum adam akan senyum dan gelak-gelak perli. Yang penting malam itu merupakan antara episod paling bermakna dan tidak akan dilupakan dalam sejarah hidup aku. Satu lembaran baru sejarah tercipta. Satu langkah perubahan dicipta.

Kesilapan pertama yang kami lakukan ialah salah merancang perjalanan. Memang agak gila kerana pertama kali kami meninggalkan tanah air yang berada pada kebiasaan suhu khatulistiwa terus pergi ke negara orang putih pada kemuncak musim sejuk. Keluar sahaja pintu airport Heatrow, beku. Mana tangan dan mana kaki pun dah tak tahu kerana semuanya sudah beku. Dari suhu malaysia lingkungan 30 terus pergi ke -10. memang terkejut besar badan. Itu semua adalah pengalaman. Aku seronok kerana dari pengalaman seperti itulah aku banyak belajar dan terus membesar.

Kini sudah masuk tahun yang ketiga aku berada di negara orang putih ni. My hubby sudah hampir habis menulis tesis untuk PHD dia. Aku pula akan memulakan kelas untuk PHd aku bulan hadapan. Aku sudah serasi dengan kehidupan aku di bumi british ini. Mungkin kerana orang pertama yang menyambut kelahiran aku ke dunia ini ialah orang putih juga maka aku serasi dengan bumi mereka. Sebenarnya hijrah aku ini bukan hijrah yang biasa. Kami klasifikasikan hijrah ini sebagai kembali ke tanah kelahiran. Aku dan my hubby dilahirkan di tanah yang sama Cuma berlainan kawasan. Dia di Manchester manakala aku di London.

Kami lebih bahagia hidup di sini berbanding di malaysia. Namun perasaan rindu pada tanah air tetap tak dapat ditepis terus. Aku tetap rindukan tanah air terutama keluarga aku.

Pagi itu pagi bersejarah. Aku telah dimaklumkan bahawa aku sedang hamil 3 bulan. Gosh!! Aku sujud kesyukuran. Menitiskan air mata kegembiraan. Rupanya selama ini aku muntah-muntah loya adalah kerana aku sedang hamil. Memang rezeki datang melimpah di bumi orang ini. Aku tetap bersyukur dan tidak akan ku lupa untuk bersyukur pada-Nya.

Berita ini disambut hangat oleh keluarga aku di Malaysia. Mereka amat gembira apabila mengetahui aku sedang hamil. Salah satu impian dalam kehidupan rumah tangga aku bakal tercapai. Siapa yang tidak mahu hidup bahagia bersama keluarga. Bersantai di taman sambil anak-anak bermain gembira di halaman rumah. Oh, itu satu nikmat dunia yang indah. Gambaran itu sudah bermain-main di fikiran aku. Bahagianya aku.


Aku kini sudah berpindah rumah kerana ingin mencari rumah yang lebih besar memandangkan bilangan ahli keluarga kami akan bertambah. Satu bilik sederhana besar sudah siap terisi dengan perabut yang serba ringkas untuk menyambut ahli baru telah kami sediakan. My little angel yang dinanti-nantikan.

”Bea, kita nak bagi nama apa kat anak kita nanti?” Aku membuka bicara manja besama suami aku petang itu. Kami dimaklumkan kami bakal mendapat anak perempuan.”Bea nak bagi nama Aisya la. Sempena nama isteri rasullullah. Bea suka sangat dengan nama ni.” My hubby tersenyum sambil memberi cadangan itu. Memang my hubby happy sangat- sangat bila dapat berita ini. Kenapa? Dia gembira sebab aku gembira. Sweet hubby.

Hari ini aku kena pergi hospital untuk temu janji yang ke sekian kalinya. Minggu ini genap kandungan aku berusia enam bulan. Memang dah rasa pergerakan yang aktif dalam perut ni. Nak kata sepak terajang tidak juga sebab dia perempuan. Tak ayu lah kalau perempuan sepak terajang kan. Barangkali sedang main masak2 kot tapi masak2 versi extreme. Aku tersenyum bahagia setiap kali merasai pergerakannya walaupun kadangkala sakit.

My hubby sudah tidak terkata. Walaupun perit menerima tetapi masih maintain muka macho dia. Lelaki memang susah nak tunjuk muka sedih. Berita pagi tadi umpama musibah sebesar gunung yang jatuh menghimpap kami. Mungkin bukan gunung tapi planet zuhal dengan bulan-bulan dia sekali landing jatuh atas kami. Keadaan aku tidak perlu digambarkan lagi. Rebah pitam tatkala mendengar berita itu. Apabila sedar sahaja aku terus menangis tanpa henti. Aku hampir tidak dapat terima hakikat ini.

”Ya-Allah, sebegini sekali berat ujian engkau berikan pada kami. Kuatkanlah kami kerana kami takuti kami tidak mampu melalui ujian sebegini rupa.” Walau sebesar mana ujian dan musibah namun pertimbangan akal masih lagi tidak hilang. Yang pertama akan aku pergi mengadu ialah kepada Dia.

Aku kira cukup dengan ujian demi ujian yang aku terima di Malaysia dulu. Rupa-rupanya masih ada lagi ujian yang lebih berat yang perlu aku tempuhi. Anak dalam kandungan aku mempunyai masalah yang agak kritikal. Bukan masalah pada fizikal kerana berdasarkan pada ultra sound scan yang kami buat, nurse tu cakap anak kami lengkap fizikal dan cantik.Alhamdulillah. Masalah sekarang adalah masalah organ dalaman. Bukan masalah jantung berbentuk petak tetapi masalah susunan organ dalaman. Nama spesifiknya ialah Diaphragmatic Hernia.

Diaphragma anak aku mengalami sedikit masalah iaitu terdapat sedikit kebocoran atau terdapat lubang pada dinding diaphragma dia. Bahagian perut telah menceroboh bahagian paru-paru dan jantung maka posisi organ dalaman dia sekarang ialah jantung ke kanan dan perut menghimpit paru-paru sehingga mengganggu pekembangan normal organ dalaman anak aku. Memang kedengaran amat sukar dipercayai tetapi itulah ujian yang aku terima kala ini.

Aku lari ke negara orang ini kerana aku tidak tahan dengan mulut-mulut orang sekeliling aku yang menyoal tentang zuriat aku. Aku sudah tunggu hampir lima tahun untuk mendapat zuriat. Bella inginkan zuriat!! Jerit memberontak hati nurani ini. Kini aku hamil tetapi dengan ujian yang lebih berat. Aku terima semua ini kerana aku beriman bahawa apa yang terjadi tetap ada hikmahnya dan berkesudahan yang baik.
Anak aku perlu melalui pembedahan yang amat rumit apabila dia lahir ke dunia nanti. Susunan organ dalaman dia perlu diperbetulkan supaya organ-organ tersebut dapat berfungsi dengan normal. Maka hari yang di nanti-nantikan tiba iaitu hari aku akan bersalin.

” Bea, doakan untuk I dan baby kita, doakan apa yang terbaik untuk kita. Kalau kita tak ada rezeki maka kita tetap perlu redha dengan ketentuan-Nya. Maafkan I dan I love u hubby” Aku terus dibawa masuk ke emergency room di hospital Royal South Hampshire. Detik menunggu kelahiran terus dilalui dengan cemas.

Aku bangkit dari bangku dan terus berjalan sepanjang pekan porthwood itu. Sambil menghirup udara aku mengenang kembali kenangan-kenangan dalam kehidupan. Aku singgah sebentar di bank yang terletak bersebelahan dengan kedai bunga. Bank itu terletak di hujung simpang yang menuju ke rumah aku. Aku keluarkan sedikit wang untuk membeli bahan-bahan untuk aku masak tengah hari ini.

Kepulangan aku disambut oleh Aisya, Adam dan Sara. Aku kini sudah mempunyai tiga orang anak. Setiap kesusahan ada pengakhiran yang baik. Aku cukup yakin dengan itu. Pengalaman yang telah mengajar aku. Memang hidup ini tidak lari dari ujian dan musibah tetapi itulah hakikat kehidupan. Kita hidup untuk diuji.

Pembedahan yang dijalankan untuk menyelamatkan Aisya lima tahun lalu amatlah rumit dan memakan kos yang tinggi. Sekiranya pembedahan itu dijalankan di Malaysia, anggaran kosnya ialah sekitar 500 ribu ringgit malaysia. Percaturan tuhan itu amatlah cantik. Aku mendapat layanan istimewa malahan tiada kos yang perlu aku bayar di negara orang putih ini. Aku lahir di sini dan aku mendapat kerakyatan British. Segala kos pembedahan dan pemantauan pakar tidak perlu aku tanggung tetapi kerajaan yang tanggung.

Allah beri ujian pada aku dalam masa yang sama ada rahmat di sebalik ujian itu. Pembedahan tersebut berjalan dengan jayanya dan puteri aku selamat. Kini kehidupan aku terus berjalan seperti biasa cuma kami sekarang kalau nak makan tengah hari, kami perlukan meja yang besar kerana kami perlukan tempat duduk untuk lima orang. Aku, my hubby, Aisya, Adam dan Sara. Tamat.

8 comments:

Є˩ɛɛи Ѵσℓʏℓɛтα said...

best gile kot cerpen nihh , btw keep it up yeah :) gudluck :D

farisha azwani said...

terbaik la abang !

munira sajuti said...

ini bukan cerpen. ini novel. kroohh ~ baru bace spruh, esok sambung lagi. hahak !


okayybye

AesyaZealous said...

supposedly cerpen should 'cerita pendek' right? dua tiga ayat sudah..haha.. xabs bace lagi. lain kali sambung.haha...

anyway, terbaikkk..

amin:))) said...

aku malas nak baca sebab pnjg sgt...
hahaha..
pape pon,,aku taw,,hang pnya ayt sastera,,mmg aku repcet:)))

nini said...

Thanks sudi join =D

iena_mieyna ^^ said...

interesting and informative.. :) hehe ..btw,enjoy reading ur cerpen... ^^

Rosputih said...

nice!..
ada bakat.. :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...